Wimbledon luar biasa, tetapi Piala Davis dan Piala Fed bisa membuktikan menjadi tiket tenis terpanas

Sehari di The Championships, Wimbledon, adalah salah satu pengalaman paling mengesankan bagi penggemar tenis. Turnamen ini kaya akan sejarah dan lapangan rumput yang disucikan menarik bintang-bintang olahraga terbesar, sementara mencicipi stroberi dan krim yang identik dengan All England Club adalah daya tarik lain bagi mereka yang hadir.

Orang-orang Inggris memiliki warisan panjang dan kaya di Piala Davis, setelah ikut serta dalam acara pengukuhan tahun 1900 dan mengangkat piala 10 kali
Setiap tahun, penggemar tenis Inggris menyilangkan jari mereka dengan harapan bahwa salah satu dari mereka mencapai tahap terakhir, seperti yang dilakukan oleh No 1 Johanna Konta ketika dia mencapai semifinal single putri di tahun 2017, hanya kalah dalam set langsung ke Venus Williams.

Tentu saja, tidak ada jaminan bahwa pembalap Inggris akan maju ke tahap akhir, jadi bagi mereka yang ingin menghibur favorit tuan rumah, terutama di luar musim lapangan rumput, Piala Davis dan Piala Fed menawarkan solusi sempurna.

British Davis Cup winning team
Orang-orang Inggris memiliki warisan panjang dan kaya di Piala Davis, setelah mengambil bagian dalam acara pengukuhan tahun 1900 dan mengangkat piala 10 kali, terakhir pada tahun 2015 ketika Andy Murray menginspirasi mereka untuk meraih kemenangan, mengakhiri 79 tahun menunggu trofi

Hanya Amerika Serikat (32 kemenangan) dan Australia (28) memiliki catatan yang lebih baik dalam apa yang secara efektif adalah piala dunia tenis pria.

Sejak Leon Smith menjadi kapten non-bermain pada tahun 2010 tim telah menikmati periode emas, naik dari Eropa / Zona Afrika Grup II, tingkat ketiga, ke Kelompok Dunia elit yang terdiri dari 16 negara teratas. "Saya suka melakukan ini," katanya.

"Siapa pun yang berbicara dengan Anda yang menjadi kapten Piala Davis akan memberi tahu Anda bahwa ini sangat istimewa dan menyenangkan bisa terus melakukannya."

Sorotan dari pemerintahan Smith datang pada bulan November 2015, ketika tim Murray, saudaranya Jamie, James Ward, dan Kyle Edmund, mengalahkan Belgia 3-1 di Ghent untuk dinobatkan sebagai juara umum untuk pertama kalinya sejak tahun 1936.

Untuk Edmund, hanya 20 pada saat itu dan peringkat 100 di dunia, Piala Davis memberikan kesempatan untuk tampil di panggung global dan telah terbukti bermanfaat dalam kenaikan berikutnya ke 20 besar.

Sangat mudah untuk melihat apa arti kemenangan bagi Murray dari reaksi langsungnya. "Ini perasaan yang luar biasa," katanya. "Saya membayangkan akan memakan waktu beberapa hari sebelum benar-benar tenggelam.

“Saya sangat kecewa karena kalah dalam pertandingan sebelumnya, tetapi saya katakan itu mungkin yang paling emosional yang saya alami setelah menang. Sungguh luar biasa bahwa kami berhasil memenangkan kompetisi ini. Saya tidak tahu itu akan mungkin terjadi. ”

Sementara itu, tim wanita Inggris Raya telah berkompetisi di setiap Piala Fed sejak tahun 1963 dan telah selesai sebagai runner up empat kali, terakhir pada tahun 1981.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Liverpool v Roma: Bagaimana Reds beradaptasi sejak menjual Philippe Coutinho??

Lottoland Luncurkan Togel Bitcoin di Irlandia

Perhatian Tips Poker!